Ujub dengan Ilmu dan Amal

muhasabah1.jpg 

Hari ini tanggal 27 Dzulkaedah 1428H. Alhamdulillah syukur kepada Allah  SWT kerana saya di antara yang masih dapat menghirup udara segar di bumi ini. Saya memilih tajuk ‘ujub dengan ilmu & amal’ sebagai tajuk ulasan pada Sayyidul Ayyam kerana kepentingannya. Ilmu dan Amal merupakan adik beradik yang tidak boleh dipisahkan.

Ilmu yang sempurna akan membawa amalan yang sempurna. Ilmu yang benar membawa amalan yang benar. Ilmu yang bertambah membawa amalan yang bertambah. Ilmu yang yakin membawa amalan yang yakin. Ilmu yang ikhlas akan membawa amalan yang ikhlas. Begitulah seterusnya.

Ilmu tak dapat dipisahkan daripada insan yang bernama ‘guru’, mursyid, murabbi, pendidik, pembimbing dan pelbagai nama lagi yang dikaitkan dengan ilmu. Namun tugas guru yang mursyid dan murabbi lebih jauh nilainya berbanding konteks guru yang biasa kita fahami. Guru yang mursyid memainkan peranan mengajarkan ilmu dan memerhatikan amal anak muridnya agar ilmu dan amal adalah selaras.

Tapi niat saya menulis bukan untuk memperjelaskan apa itu mursyid apa itu murabbi apa itu muaddib dan sebagainya. Ada yang lebih penting disebalik itu iaitu berkaitan dengan sikap. Sikap malas menuntut ilmu. Kita khususnya Melayu ISlam kebanyakannya termasuk saya, begitu bangga dengan apa yang telah kita pelajari selama ini sehingga tidak mahu lagi memperdalami dan memperbaiki ilmu yang ada.

Sikap malas dan lalai dalam menuntut Ilmu akan membawa padah yang besar kepada amalan dan gaya kehidupan ummah. Kita sudah merasa cukup dengan apa yang ada, dan tiada sebarang usaha untuk mempertingkatkan ilmu khsususnya ilmu yang paling wajib itu ilmu mengenal dan mendekatkan diri kepada Allah SWT. Syaitan musuh yang nyata bagi kita telah berjaya melemahkan semangat juang kita untuk mendalami dan meneruskan pengajian untuk kita mencari ilmu mendekatkan diri kita kepada Allah SWT dengan pelbagai cara.

Salah satu cara syaitan ialah menyuburkan rasa sempurnanya ilmu pada kita dan kita rasa sudah cukup dengan amalan seharian yang kita laksanakan. Dengan cara ini, mereka telah berjaya memperdayakan kita supaya tidak berusaha untuk meningkatkan keyakinan kepada Allah SWT. Mereka juga berusaha sedaya upaya menyibukkan kita dengan urusan dunia yang lagha, sehingga kita tidak mempunyai agenda khusus meningkatkan ilmu.

Kita pernah mendengar pepatah “tidur orang yang alim beroleh pahala, sedangkan ibadah orang yang jahil menjadi sia-sia”. Pepaptah ini mengambarkan betapa tingginya nilai ilmu dalam kita melaksanakan sesuatu amalan. Akhirnya saya berseru pada diri saya sendiri dan antum semua belajarlah dan sempurnakanlah ilmu kita khususnya berkaitan dengan syahadah, solat lima waktu dan yang semua yang wajib yang lain. Mudah-mudahan kita mati sebagai seorang penuntut ilmu.

Sila ikuti satu kisah di bawah :

Kadang2 kita rasa ujub dgn amalan kita. Bacalah kisah ini sbg satu renungan dan pengajaran. IMAM ‘Atha al-Sulami membawa kain tenunannya ke pekan untuk dijual kepada seorang penjual kain. Kain itu satu-satunya hasil tenunannya yang dianggapnya terbaik diantara yang lain, kerana tenunannya telah dikerjakannya dengan tekun dan berhati-hati, dengan sepenuh daya kreativitas. Dia cukup puas hati dengan hasil tenunannya itu.Penjual kain yang dikunjunginya di pekan itu membolak-balik kainnya itu. “Tuan akan jual kain ini? Berapa harganya?”, tanya penjual kain itu.
“Sepatutnya harga kain ini lebih mahal. Tapi aku bersyukur, jika harganya sama dengan harga kain biasa yang pernah engkau beli.” jawab ‘Atha al-Sulami.
Pekedai kain itu menggeleng-geleng dan tersenyum sumbing.
“Tapi kain ini rendah mutunya. Tenunannya tidak rapi, tidak halus, corak dan warnanya tidak menarik. Ukurannya pun lebih kecil daripada ukuran biasa. Jika tuan tidak percaya ucapan saya, tuan boleh tanya orang lain. Bawalah kain ini kepada penjual kain yang lain.”

Imam ‘Atha al-Sulami merasa sedih dan kecewa. Dia membisu.
“Bagaimana pun, hamba boleh beli kain ini, tapi dengan harga yang murah sahaja”.

Tanpa bertanya tentang harga yang sanggup dibayar oleh penjual itu, pelan-pelan Imam ‘Atha al-Sulami melangkah ke luar kedai. Tiba-tiba dia terduduk di warung kaki lima, lalu menangis. Kepalanya yang tertunduk tersengguk-sengguk digoncang oleh sedu-sedan tangisannya itu.

Melihat keadaan itu, tercetus rasa simpati di hati penjual kain, lalu dia segera menghampiri Imam ‘Atha al-Sulami.
“Sampai begitu sekali kesedihan tuan? Tadi, hamba berkata benar, mutu kain tuan itu rendah. Rugi hamba kalau membelinya dengan harga biasa. Maafkan hamba”.

Imam ‘Atha al-Sulami menangis terus, seolah kehadiran penjual itu tidak disadarinya. Penjual kain tertunduk resah.
“Baiklah. Berikan kepadaku kain itu. Aku beli kain itu dengan harga biasa. Aku sanggup membelinya semata-mata kerana aku mahu menyenangkan hati tuan. Aku kasihan melihat keadaan tuan terlalu sedih sampai menangis
begitu rupa. Jika tangisan tuan itu kerana aku, maafkanlah aku…”

“Tidak. Aku sedikit pun tidak merasa kecil hati kepadamu,” ‘Atha al-Sulami berbicara dengan suara serak. “Malah. Aku bersyukur, kerana tindakaanmu tadi
sungguh-sungguh telah menginsafkan aku”.

“Jadi, tuan menangis bukan kerana kecewa kerana menawarkan harga kain itu dengan yang lebih rendah daripada biasa?”

Imam ‘Atha al-Sulami mengangguk dalam tangisannya yang berterusan. .
“Kalau begitu, Kenapa tuan menangis?”.

“Aku menangis kerana sedih mengingatkan amal ibadatku. Kain hasil tenunanku ini kebetulan ada persamaannya dengan hasil amalan ibadatku selama ini”.

“Ajaib. Bertambah ajaib. Bagaimana kain itu ada persamaannya dengan ibadat tuan?”

“Begini. Kain ini aku tenun sebaik-baikya. Seberapa mungkin aku bertekun mengusahakannya supaya mutunya baik. Dan, sebelum ini aku rasa kain ini cukup baik, bahkan lebih baik daripada hasil tenunanku sebelumnya, tidak ada cacat-cederanya. Tetapi sekarang barulah aku sedar, apabila dibawa kepada orang yang pakar dalam hal kain seperti engkau, rupa-rupanya kain ini banyak cacat cederanya, rendah mutunya”.

Kepala Imam ‘Atha al-Sulami tertunduk kembali, menahan sedu tangisannya. Ternyata, kesan kesedihannya masih ada dikalbunya. Hal ini kentara sekali kepada penjual kain itu.

“Jadi betullah, tuan bersedih dan menangis kerana hamba ….”

“Tidak!”. Imam ‘Atha al-Sulami cepat memotong cakap penjual kain itu.

“Aku menangis apabila teringat, betapa amal ibadatku dinilai oleh Allah Taala pada hari Kiamat nanti. Selama ini aku berpuas hati dengan amal ibadatku, sebagaimana aku berpuas hati dengan hasil tenunanku ini. Allah Taala yang Maha Melihat dan Maha Mengetahui, sama ada yang nyata atau yang ghaib, yang lahir atau yang batin; sudah pastilah segala ‘ujub atau cacat-cedera amal ibadatku kentara kepada-Nya. Bandingannya, cacat-cela kain ini kentara kepadamu yang tahu menilainya”

Dia tertunduk pula. Kesedihan masih tersisa di dalam dadanya. “Kerana kelalaianku, tidak pernah terfikir di benakku tentang ketidak-semprnaan amal ibadatku, kecuali setelah engkau menyatakan ketidak-semprnaan kain ini. Sekarang aku takut amal ibadatku menjadi sia-sia
saja, kerana selama ini rasa ujub, bangga dan rasa puas hati yang telah bersarang di dalam kalbuku terhadap amal ibadatku. Aku bimbang, amal ibadatku rendah mutunya, sama dengan kerendahan mutu kain ini. Itulah yang
menyebabkan aku bersedih dan ….”

Kepalanya tertunduk pula, menahan serangan kesedihan yang kembali memburaikan tangisannya.

Jadi saudara2 ku, marilah kita menambahkan amal ibadah kita padaNya, inshaAllah, saat kita bertemu Allah, kita akan dapat melihat senyuman dari Allah!
~ perjalanan masih jauh, perjuangan belum selesai !
Wallahu’Alim bish-shawwab  

2 thoughts on “Ujub dengan Ilmu dan Amal

  1. Assalamualaikum wr wb
    Saudara Amin

    Saya sangat berminat dengan catatan tentang “Ujub dengan Ilmu dan Amal”, dan kisah sa orang penuntut ilmu. Dengan izin agar dapat berkongsi dengan teman2 yang lain buat contoh tauladan.

    Wasallam

  2. Waalaikumussalamwarahmatullah
    Saudari Latifah,

    Terima kasih kerana sudi bertandang di blog saya yang dhaif ini. Segala catatan yang ditulis adalah untuk tujuan disampaikan kepada yang lain. Jika ada sebarang maklumat dan cerita yang bagus, boleh hantar kepada saya untuk dimasukkan ke dalam blog saya.

    Wassalam

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s