Lelaki Acuan Al-Quran

acuan-al-quran.jpg

One thought on “Lelaki Acuan Al-Quran

  1. Teringat zaman2 di KUiTTHO. Kadang terasa sayu membandingkan keadaan diri sekarang dan dahulu. Cermin sahabat pada diri sendiri, terasa jauh diri tersasar. Tak terasa air mata menitis.

    Lalu hati berbisik, sesungguhnya aku masih tercari-cari. Kadang kutemui apa yang diharap dan didoa kan datang, tapi sekejap ia singgah. Sekejap itu juga ku lepaskan. Betapa kekuatan itu sudah tiada.

    Sekali lagi hati berasa jauh. Merenung hari-hari mendatang. Lalu terdetik lagi, adakah begini keadaan yang kucari. Adakah ini keadaan yang sepatutnya? Hati menjawab tidak. Lalu kutunggu apa yang diiginkan itu tiba lagi. Namun seakan pasti, ia datang lagi dan kusia-siakan lagi.

    Sesungguhnya kekuatan yang kuinginkan, tapi takkan kuat diriku selagi tidak diuji. Tapi betapa lemahnya diri tidak dapat menzahirkan kekuatan yang diinginkan walaupun ia sedia datang..

    Kawan, betapa melihat gambar dan tulisan2 mu, membuat aku menitiskan air mata. Sekali lagi, kucerminkan dirimu dengan diriku. Betapa jauhnya aku dariNya. Betapa ingin diri selalu di samping sahabat2 sepertimu. Agar kekuatan diri kembali berakar..

    Kepadamu kawan, semoga berkekalan dan berteguhan dalam iman. Semoga berbahagia dalam berumahtangga. Terima kasih kerana ada sesuatu dari akhlakmu dapat kuambil dan kuinsafi.. Doakan diriku berubah..

    Assalamualaikum.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s