KISAH KESUNGGUHAN DAN KEPRIHATINAN RASULULLAH SAW DENGAN SOLAT BERJEMAAH

Rasulullah SAW bukanlah seorang yang hanya pandai menyeru dan menggalakkan umatnya supaya melaksanakan solat berjemaah sedangkan dia tidak mengambil berat tentangnya. Bahkan Banginda SAW merupakan orang yang paling mengambil berat dengan solat berjemaah walaupun di saat paling kritikal. Bagi membuktikan semua ini kami akan menyebutkan buat pembaca budiman dua keadaan dan suasana yang mencabar yang telah dihadapi Rasulullah SAW di dalam melaksanakan solat berjemaah iaitu:

PERTAMA
Rasulullah SAW telah mendirikan solat berjemaah ketika peperangan memuncak

Kisah ini sesungguhnya telah diriwayatkan oleh Imam Muslim yang berbunyi :

Maksudnya :
Daripada Jabir RA, katanya: “Satu hari kami bersama Rasulullah SAW telah berperang dengan satu kaum dari puak Juhainah. Lalu mereka memberikan penentangan yang sungguh hebat terhadap kami sehingga berlakulah suatu perperangan yang sangat dahsyat. Setelah kami selesai solat Zohor berjemaah, berkatalah orang Musyrikin: “Jika kita melancarkan serangan ke atas orang-orang Islam secara serentak dan sekaligus, nescaya kita akan dapat menghancurkan dan mengalahkan mereka.”

Lalu Jibrail telah memberitahu Banginda SAW mengenai perancangan mereka itu. Lantas Rasulullah SAW pun segera memberitahu kami mengenai perkhabaran yang telah disampaikan oleh Jibrail kepada Baginda SAW.

Rasulullah SAW kemudiannya bersabda: “(Orang-orang Musyrikin telah bercakap-cakap mengenai kita). Kata mereka : “Sesungguhnya akan tiba suatu waktu solat yang dikasihi oleh Muhammad dan pengikutnya daripada anak-anak mereka sendiri.”

Apabila tiba waktu Asar, Rasulullah SAW lalu bersabda : “Buatkan dua saf solat, kerana orang-orang Musyrikun berada di arah kiblat”. Berkata Jabir RA :”Rasulullah SAW pun bertakbir dan kami pun ikut bertakbir bersama-samanya. Apabila Rasulullah SAW ruku’, kami pun ruku’. Bila Banginda sujud, maka ikut sujud bersama-samanya para sahabat yang berada dalam saf pertama.

Apabila selesai saf pertama melakukan sujud dan mereka bangun, maka sujud pula saf yang kedua. Kemudian saf yang pertama undur kebelakang sementara saf kedua maju ke depan dan mengambil kedudukan saf yang pertama tadi.

“Kemudian Rasulullah SAW pun bertakbir dan kami pun ikut sama bertakbir. Apabila Rasulullah SAW ruku’, kami pun ruku’. Bila Baginda SAW sujud, maka ikut sujud bersama-samanya para sahabat yang berada dalam saf pertama, sedangkan saf kedua berdiri. Setelah saf kedua selesai sujud, mereka semua pun duduk untuk melakukan tasyahhud akhir sehinggalah Rasulullah SAW selesai memberi salam.”

KEDUA
Ketabahan Nabi keluar untuk solat berjemaah ketika sakit tenat.

Mengenai kisah ketabahan ini, Imam Bukhari telah meriwayatkan suatu hadis yang bermaksud:

Daripada Ubaidillah bin Abdullah bin Utbah RA, katanya: “Suatu hari aku dating menemui ‘Aisyah, lalu aku katakana kepadanya: “Bolehkah engkau ceritakan kepadaku mengenai kesakitan yang dideritai oleh Rasulullah SAW?”

Jawab ‘Aisyah: Bahkan! Lalu ‘Aisyah pun memulakan ceritanya dengan katanya: “Ketika Rasulullah sedang sakit tenat, Baginda telah bertanya kepadaku: “Adakah para sahabat (yang berada di masjid) dah selesai menunaikan solat (isyak)?”. Kami lantas menjawab: “Belum, mereka semua sedang menunggu kedatangan Tuan.”

Sabda Rasulullah: “Ambilkan untukku sebekas air.” Kata ‘Aisyah: “ Kami pun memperkenankan permintaannya.” Lalu Baginda SAW terus mandi. Setelah selesai berpakaian, Baginda pun mula bangun untuk berjalan ke masjid. Tiba-tiba Baginda jatuh pengsan.”

“Tidak lama kemudian Banginda SAW sedar dari pengsannya. Baginda lantas bersabda: “Adakah para sahabat (yang berada di masjid) dah selesai menunaikan solat (Isyak)?” Kami lantas menjawab: “Belum, mereka semua masih menunggu kedatangan Tuan.”

Sabda Rasulullah SAW: Ambilkan lagi untukku sebekas air. “ Lalu banginda SAW (bangun dari tidurnya) dan duduk. Kemudian Baginda SAW terus mandi. (Setelah selesai berpakaian), Baginda pun mula bangun dan berjalan (ke masjid) tiba-tiba Baginda jatuh pengsan lagi.”

Tidak lama kemudian Baginda SAW sedar dari pengsannya. Baginda lantas bersabda: “Adakah para sahabat (yang berada di masjid) dah selesai menunaikan solat (Isyak)?” Kami lantas menjawab: “Belum, mereka semua masih menunggu kedatangan Tuan.”

Sabda Rasulullah SAW: Ambilkan lagi untukku sebekas air. “ Lalu banginda SAW (bangun dari tidurnya) dan duduk. Kemudian Baginda SAW terus mandi. (Setelah selesai berpakaian), Baginda pun mula bangun dan berjalan (ke masjid) tiba-tiba Baginda jatuh pengsan lagi (untuk kali ketiga).”

Tidak lama kemudian Baginda SAW sedar dari pengsannya. Baginda lantas bersabda: “Adakah para sahabat (yang berada di masjid) dah selesai menunaikan solat (Isyak)?” Kami lantas menjawab: “Belum, mereka semua masih menunggu kedatangan Tuan.”

“Para sahabat maih berhimpun di masjid kerana menanti kedatangan Rasulullah SAW untuk solat Isyak berjemaah. Jesteru itu, Baginda SAW pun menghantar seorang utusan bagi menemui Abu Bakar RA dengan tujuan supaya Abu Bakar menggantikan tempatnya sebagai Imam solat Isyak. Bila utusan itu menemui Abu Bakar, dia terus berkata “Sesungguhnya Rasulullah SAW telah memerintahkan kamu supaya menggantikan tempatnya sebagai Imam (solat Isyak).”

Saidina Abu Bakar RA seorang lelaki yang sangat sensitive perasaanya (kerana itu dia seorang yang mudah menangis. Lantaran itu) Abu Bakar RA telah berkata kepada Umar RA: “Wahai Umar! Engkaulah saja yang mengimami solat Isya (pada malam ini)”.
Jawab Umar: “Engkaulah yang lebih layak untuk mengimaminya. “(Mendengar jawapan tegas Umar itu, Abu Bakar pun mengimami solat Isyak pada malam itu dan solat-solat lain pada hari berikutnya.”

One thought on “KISAH KESUNGGUHAN DAN KEPRIHATINAN RASULULLAH SAW DENGAN SOLAT BERJEMAAH

  1. Salam ustaz amin..em hebat anta loni..myb anta tak kenal ana..tapi ana kenal org kg ana ni hehe2..ana pun asal kuala balah jugak..ana harap teruskanlah berdakwah walau dgn apa cara sekalipun dan di mana kita berada semoga Islam terbela kemudian hari..ILA LIQA’ MA’AL SALAMAH…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s