ANTARA CINTA DAN TANGGUNGJAWAB

ANTARA CINTA DAN TANGGUNGJAWAB

“Cinta itu tidak menjanjikan sebuah rumahtangga aman damai, tetapi penerimaan dan tanggungjawab adalah asas utama kebahagiaan rumah tangga. Cinta hanya sebuah keindahan perasaan. Cinta akan bertukar menjadi tanggungjawab apabila terbinanya sebuah rumahtangga”

Majalah anis

Begitulah ungkapan sisipan dalam majalah anis. Isteri saya yang menunjukkan sisipan itu kepada saya . Saya berfikir sejenak apabila membaca bait-bait kata di atas. Cuba menghayati apakah di sebalik pengertian kata-kata yang diungkapkan.

Sekilas pandang, saya tidak bersetuju. Saya nyatakan ketidak setujuan saya kepada isteri saya dengan beberapa alasan.

Pertamanya, cinta itulah melahirkan tanggungjawab. Tanpa cinta, tanggungjawab akan menjadi lesu dan tempang. Tanggungjawab tanpa cinta seolah-olah ‘kosong’ dari perasaan. Cinta dan tanggungjawab tidak dapat dipisahkan.

Seringakali saya berbincang dengan isteri. Kami bersetuju bahawa rumahtangga kami di bina atas prinsip aqidah Islam. Aqidah Islam yang membawa cinta (hubbul) kepada Allah dan RasulNya lebih tinggi daripada segala-galanya.

Keduanya, hujjah saya ialah cinta bukan sekadar keindahan perasaan. Cinta ialah makhluk Allah yang diletakkan dalam diri manusia sebagai pelengkap kepada insan.

Firman Allah SWT :

Cintalah yang melahirkan tanggungjawab. Jika kita cinta Allah dan Rasul lebih dari segalanya, maka kita akan bertanggungjawab untuk bekorban apa saja.

Ketiganya, hujjah saya cinta tidak akan berubah menjadi tanggungjawab apabila berumahtangga kerana cinta adalah seiringan dengan tanggungjawab. Cinta adalah adunan dengan tanggungjawab.

Saya menyampaikan hujjah kepada isteri. Nampaknya, isteri saya mengangguk-angguk tanda setuju.

Saya berfikir kembali ungkapan di atas dengan reality masyarakat hari ini. Dari satu sudut saya menolak ungkapan di atas dan dari sudut reality hari ini ia boleh diterima.

“Cinta akan bertukar menjadi tanggungjawab apabila terbinanya sebuah rumahtangga” inilah yang menyebabkan rumahtangga kosong dan tidak ceria sebagaimana awal perkahwinan. Cinta tidak dapat disuburkan kerana tanggungjawab bertumpuk-tumpuk.

Masalah duit, masalah anak-anak, masalah hutang dan pelbagai lagi telah menyebabkan pasangan kekasih (suami dan isteri) tidak dapat menyuburkan cinta dalam rumahtangga mereka.

Sebenarnya cinta tidaklah 100% bertukar menjadi tanggungjawab. Cinta itu tetap ada. Tidak berubah sepenuhnya menjadi tanggungjawab. Pada pandangan saya, cinta tetap ada cuma tidak disuburkan akibat tanggungjawab yang pelbagai. Fokus tidak lagi pada cinta tetapi fokus kini lebih kepada tanggungjawab.

Saya tinggalkan ulasan saya di sini. Saya pohon membaca memberi komen lebih lanjut. Komen pembaca setia semua saya amat alu-alukan. Wallahua’alam.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s