PERKUKUHKAN RUMAHTANGGA DAKWAH

LAMA SAYA TIDAK MENULIS. MASA ITU SAYA GUNAKAN UNTUK ZIARAH KE LAMAN-LAMAN WEB YANG LAIN.

POSTING SAYA KALI INI MEMBERI FOKUS KEPADA MENGUKUHKAN RUMAHTANGGA DAKWAH.

SAYA PETIK BEBERAPA ULASAN DARIPADA UST ABDUL HALIM.

Melalui pengalaman dan pengamatan lebih 25 tahun di dalam amal Dakwah yang mana di satu tempat atau masa penuh kasing sayang dan di dalam satu tempat atau masa yang lain pula di dalam fitan (haru biru) dan hilang perasaan kasih sayang, saya dapat menyimpulkan bahawa :

1.    Asas Dakwah atau amal Islami adalah kasih sayang yang didasari Iman. Tanpanya, tiada buah kepada Iman, bahkan tiada Amal Islami sejati pun yang hendak diperjuangkan.


2.    Kasih sayang bukan sahaja dituntut berlaku sesama ahli dalam organisasi, keluarga, suami isteri, bahkan juga terhadap mad’u yang kita hendak dakwahkan, bahkan terhadap sekelian bani insan di dunia ini. Lihat sahaja tulisan Al-Banna di dalam risalah-risalahnya, kita akan dapati ruh kasih sayang yang sangat mendalam  terhadap semua lapisan manusia.


3.    Di masa atau tempat yang subur kasih sayang sesama ahli-ahlinya, segala masalah yang sebenarnya besar dan runcing, saya lihat menjadi masalah yang sangat kecil dan remeh yang tiba-tiba sahaja menjadi selesai sebelum sempurna usaha yang bersungguh-sungguh untuk membenterasnya.


4.    Dimasa atau tempat yang kasih sayang sesama ahlinya pudar, bermasalah atau tidak mendapat penekanan yang secukupnya, segala masalah yang sebenarnya kecil dan remeh, tiba-tiba menjadi satu masalah yang sangat besar, sukar diselesaikan bahkan terbawa-bawa hingga ke peringkat  tertinggi dalam organisasi !


5.    Kasih sayang tempatnya di hati dan ruh yang dimiliki oleh Allah swt. Ia adalah ikatan hati dan ruh itu sendiri. Oleh itu keikhlasan yang tinggi kepada Allah sahaja yang dapat menjamin tersemainya kasih sayang hakiki yang diinginkan. Di sini pentingnya ilmu tentang Islam dan perjuangannya, kefahaman tentang matlamat dan Jalan Dakwah, kewajipan sebenar sebagai hamba Allah, pengikut Rasulullah saw dan anggota jemaah. Tanpa hakikat-hakikat di atas, perjuangan dan kasih sayang yang dimiliki adalah menyeleweng, rapuh dan akan berkecai pada bila-bila masa. Gugurnya seorang demi seorang dari Jalan Dakwah yang berlaku di depan mata kepala kita sendiri dari masa kesemasa membenarkan hakikat ini. Ada yang meninggalkan Jalan Dakwah hanya kerana teman-teman enggan meminjamkan wang kepadanya.


6.    Wajib keatas setiap individu yang cintakan Islam dan kejayaannya di hari muka menyuburkan perasaan kasih sayang terhadap isterinya, suaminya, anak-anak, ahli di dalam organisasi dan manusia amnya. Sebarang sebab yang membawa kepada keadaan sebaliknya hendaklah segera disingkir atau dijauhkan. Ini termasuk bersangka buruk, mengumpat, mencari aib orang lain, ghurur (tertipu kehebatan diri kononnya), menerima berita tanpa periksa, kurang taaruf, ziarah dan berterus terang dan sebagainya.

Bacaan lanjut sila di inijalanku.wordpress.com

APA TINDAKAN FARDHI SETIAP KITA?

Teruskan membaca

Kerja Yang Efektif.

Segala puji-pujian kepada Allah SWT Tuhan sekelian alam.

Pada 13/10 – 14/10 saya mengikuti kursus Enhance Effective at Workplace di Holiday Inn Subang Jaya. Banyak ilmu yang baru diperolehi.

Mengikut presenter M.S. YASOTHA kajian menunjukkan :

1) Untuk berjaya dalam kerjaya, kepentingan EQ dan IQ ialah EQ = 85% dan IQ =15%. Untuk bacaan lanjut boleh ke wimedia .  http://en.wikipedia.org/wiki/Emotional_intelligence

2) Dalam komunikasi apa yang penting? Bahasa badan = 75%, Itonasi = 23%, Word (Perkattaan) = 7% (kalau tak silap)

3) Berfikir secara postif menatijahkan keputusan yang positi.

4) Take challenge

5) Keluar daripada comfort zone kepada challenge zone

6) Jauhi jenayah masa di tempat kerja

7) Untuk berjaya kita mesti sentiasa bermotivasi

8) Bagaimana mengurus stress. Bacaan lanjut di http://en.wikipedia.org/wiki/Stress_management. dan http://pkukmweb.ukm.my/~psiko/BM/ism%20STRESS%20&%20ANDA.pdf

Teruskan membaca

Perang Besar Melawan Syaitan

-Selamat Hari Raya Idulfitri-

Saya sebenarnya ingin mengambil keputusan berhenti seketika untuk posting di amin1982.wordpress.com ini. Mood selepas raya menyebabkan saya rasa malas nak menulis. Saya just menerewang (ziarah) blog rakan-rakan dan ustaz-ustaz.

Alhamdulillah, kekadang tu kita kena bagi masa untuk melompat ke blog orang lain untuk mendapat manfaat daripada penulisnya yang mukhlis. Hari ini saya ziarah ke web Habib Munzir. Suka saya untuk kongsikan bersama di sini beberapa nasihat yang menghidupkan jiwa kita selepas medan perjuangan di bulan Ramadhan.

Saya cuba mengambil beberapa perenggan yang saya rasakan penting untuk kita hayati. Untuk pembacaan penuh sila ke web tersebut di http://majelisrasulullah.org

Tajuk Penulisan :

Dahsyatnya Kekuatan Syaitan Untuk Mempengaruhi Keturunan Adam

قَالَ رسول الله صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ :
إِنَّ الشَّيْطَانَ يَجْرِي مِنْ ابْنِ آدَمَ مَجْرَى الدَّمِ (صحيح البخاري

Sabda Rasulullah saw :
“Sungguh syaitan mengalir pada tubuh keturunan Adam pada aliran darahnya” (Shahih Bukhari)

  1. Sebagaimana sabda Nabiyyuna Muhammad Saw bahwa syaitan itu mengalir di darah keturunan Adam. Demikian dahsyatnya kekuatan syaitan untuk mempengaruhi panca indera, menundukkan telinga manusia agar tunduk pada hawa nafsu dan dosa, menundukkan penglihatan manusia agar ikut pada hawa nafsu dan dosa. Demikian panca inderanya terus dimasukki oleh kekuatan syaitan sampai ke jiwanya hingga semakin waktu syaitan makin berkuasa pada jiwanya, makin tertutup jiwanya dari keinginan mulia. Makin banyak sangka buruknya, makin banyak sombongnya, makin banyak menghina hamba Allah, semakin gelap keadaan itu maka semakin sempit terasa kehidupannya walaupun ia dalam keluasan harta, walaupun ia dalam kemudahan, walaupun ia dalam kebahagiaan. Akan tetapi ketika jiwanya tersempitkan maka ia tidak merasakan terkecuali azab.
  2. Hadirin – hadirat yang dimuliakan Allah, Ketika jiwa bercahaya dengan cahaya Allah di majelis – majelis dzikir, di majelis – majelis taklim atau di tempat lain yang jiwa itu bercahaya dengan keagungan Nama Allah Swt maka disaat itulah terang – benderang sanubarinya, terang – benderang ruhnya dan akan terang – benderang seluruh panca inderanya dengan cahaya Allah, maka disaat itulah jiwanya berat untuk berbuat maksiat, berat untuk sangka buruk, berat untuk berbuat hal – hal yang hina diikuti seluruh panca inderanya yang juga merasa enggan berbuat dosa. Matanya, telinganya, bibirnya, kaki dan tangannya selalu berat untuk melakukan dosa. Kenapa? Karena cahaya Allah mengungguli di dalam jiwanya.
  3. Diriwayatkan di dalam Shahih Bukhari, ketika gumpalan daging itu baik maka baiklah seluruh tubuhnya, jika gumpalan daging itu buruk maka buruklah seluruh tubuhnya, ketahuilah gumpalan daging itu adalah hati, kata Sang Nabi Saw.
  4. Demikianlah hadirin – hadirat yang dimuliakan Allah ,Allah Swt memuliakan kita dengan kehidupan ini disertai tuntunan Sang Nabi yang dengan itu runtuhlah kekuatan syaitan. Sungguh hamba – hambaKu, kau tidak akan punya kemampuan untuk meruntuhkan mereka, sebesar apapun kekuatan syaitan kekuatan Allah lebih besar menolong hamba – hambaNya. Syaitan menjebak manusia kepada dosa dan kemaksiatan sejauh- jauhnya, dalam sekejap Allah bisa hapuskan dosanya jika ia banyak bertaubat. Puluhan tahun hamba-Nya berbuat dosa dan kesalahan ternyata ia menebusnya dengan air mata taubatnya maka sirna seluruh dosanya.

Teruskan membaca