Selamat Menghayati Idul Adha

Assalamualaikum buat semua pencinta ISLAM.

Rasanya sekejap sahaja IDULFITRI berlalu, kini kita bertemu pula dengan IDUADHA.

Sungguh indahnya menjadi MUSLIM.

Allah SWT sentiasa mentarbiyah hambanya agar sentiasa menyucikan diri.

Setelah sebulan di bulan Ramadhan, kita ditarbiyah dengan tarbiyah yang cukup mantop.

Kini IDULADHA menuntut kita memahami, mengkoreksi dan mempraktiskan PENGORBANAN sebagai seorang yang BERIMAN.

Saya sendiri cuba mengkoreksi diri sejauh mana TADHIYYAH (PENGORBANAN) yang telah dilakukan dalam menyampaikan mesej ISLAM ke dalam masyarakat.

Diri sendiri rasa begitu kerdil kerana pengorbanan yang dilakukan sungguh kecil berbanding dengan pejuang-pejuang ISLAM yang lain.

Masa mereka untuk menyampaikan dakwah ISLAM ialah 24 jam.

Tidak ada letih dan penat.

Bagi mereka biarlah mati sebagai tempat istirehat.

Susahnya kita untuk mengikuti jejak langkah mereka.

Juga kepada mereka yang pergi menunaikan HAJI.

Mudah-mudahan semuanya beroleh HAJI yang mabrur.

Memahami apa erti tuntutan ISLAM yang syamil (sempurna).

Mudah-mudahan kita yang belum berpeluang ke TANAH SUCI akan suatu hari nanti ke sana juga.

Biasanya orang kita akan mengcomparekan (maaf saya mencampur adukkan bahasa) feeling IDULFITRI lebih hebat berbanding IDULADHA.

IDULADHA katanya lebih meriah di pantai timur.

IDULFITRI siap ada nyanyi dan nasyid yang boleh membangkitkan nostalgia, kesedihan dan pelbagai perasaan yang meruntun jiwa.

Bila tiba IDULADHA jarang kita dengar nasyid2 dan nyanyian yang boleh membangkitkan nostalgia ingin menigkatkan praktis PENGORBANAN.

Mengapa situasi ini terjadi?

Mungkin akibat silap faham kita dari turun temurun lagi.

Sedangkan IDULADHA tidak kalah dengan IDULFITRI.

Sama-sama penting dan sama-sama BESAR ertinya.

IDULFITRI tanda UBUDIYYAH yang tulus kita kepada al-Khalik.

IDULADHA tanda TADHIYYAH (PENGORBANAN) yang ikhlas kita kepada al-Rahman.

Masing-masing bersangkut paut antara satu sama lain.

Saya yakin huraian saya ini telah difahami dan turut dirasai oleh semua.

Kita rasa IDULFITRI itu lebih besar maknanya dari IDULADHA.

Mudah-mudahan kita sama-sama terapkan dalam diri kita bahawa kedua-duanya sama penting untuk diHAYATI secara saksama.

Ya Allah permudahkanlah kami untuk BERKORBAN untuk mu.

SElamat Menghayati Iduladha dari saya sekeluarga.

Abu Fatih, Ummi Fatih dan Fatih

Shah Alam, Selangor.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s