Makrifat Cinta

Makrifat Cinta

Dia memandang jauh ke arah matahari yang hampir terbenam di ufuk barak. Aroma dan suasana petang itu cukup menggamit perasaannya. Perlahan-lahan dia menyedut udara petang itu yang sungguh bersih dirasakan hidungnya. Dia menyedut dalam-dalam agar udara bersih isu memberi seribu kebaikan untuk jasadnya. Angin sepoi-sepoi bahasa yang menerobos mukanya itu dirasakan seperti alam bersalaman dengan jiwanya yang dalam keresahan. Alam ciptaan Tuhan adalah untuk manusia belaka.

“Allahuakbar….Allahuakbar!”

Astaghfirullahalazim. Sudah masuk solat Maghrib rupanya!

Dia beristighfar panjang. Terlalai sekejap dengan keindahan dunia yang fana. Dia terus berkejar pulang ke hotel untuk mandi. Boleh saja terus ke masjid, tapi badannya yang melekit-lekit pasti menggangu dirinya. Sudah siap, dia bergegas-gegas memandu keretanya menuju ke masjid berdekatan dengan hotel tumpangannya.

“Waduh! Jemaah sudah selesai solat m aghrib!”

Dia cuba mencari-cari kalau-kalau ada jamaah yang lain yang masbuk menyambung solatnya. Nampak di kejauhan seorang berjubah putih bersih dan berserban sedang menambah solatnya. Dia bersegera menghampirinya dan mengangkat takbir berdekatannya. Allahuakbar!

Tak perlu cuit lagi kerana cukup dengan takbir yang sudah memberi signal kepada orang itu menjadi imam. Syukur! Sempat berjemaah malam ini. Sunguh enak solat maghrib dalam keadaan yang tenang dan damai. Selesai salam, dia terus menyambung solat sunat selepas maghrib.

Terdengar di telinganya ada kuliah selepas maghrib ini oleh Ustaz Mustafa Al-Makki. Alhamdulillah ada santapan malam buat jiwaku yang resah ini. Dia sememangnya rindu pada kuliah dan tazkirah yang manis dan penuh mengarah kepada kejernihan jiwa. Walaupun dia merupakan lulusan kejuruteraan, namun minat mendalamnya terhadap ilmu agama sentiasa bermain-main dalam benak fikirannya.

“Assalamualikum semua hadirin sekelian………………”lamunannya terhenti dengan sapaan salam oleh ustaz yang telah bersedia didepan para jemaah.

“Waalaikumussalam….”serentak jemaah menjawab salam. Oh sungguh indahnya Islam. Masing-masing berdoa keselamatan satu sama lain.

“Tuan-tuan hadirin jamaah semua. Alahmdulillah marilah sama-sama kita mengucap syukur tahmid memuji Allah SWT Rabbul Jalil yang terus menerus memberi rezeki kepada kita. Allah SWT sentiasa mengingati kita walaupun kita banyak melupaiNya.

Cuba saya dan tuan-tuan muhasabah diri kita hari ini. Berapa banyak kita ingat akan Allah SWT? Berapa banyak ucapan tahmid dengan ikhlas hati kita lafazkan?”

Persoalan ustaz itu seolah-olah begitu mendalam dan terus menusuk jiwa para jemaah. Lembut dan cantik susun katanya ditambah dengan panahan yang mendalam. Dia terus tertunduk dan cuba mengingati apakah ada dia bersyukur hari ini atas segala nikmat kurniaan Tuhan? Ah…kalau adapun sedikit….

“Saya dan tuan-tuan pastinya kita  mengira segala rezeki, isteri dan anak-anak yang berada disekeliling kitalah yang membuat kita bahagia. Kemewahan, kesenangan memiliki kerja yang bagus. Kereta yang mewah. Pejabat yang gah. Maka kita rasa bahagia sekali berbanding orang lain. Namun, pernah tak kita perhatikan itu semua anugerah Allah SWT kepada kita?”

Teruskan membaca

Advertisements

Teratak Buruk

Nukilan : Amin Al-Kalantani


Nun jauh dihujung sebuah kampung ada sekeluarga yang hidup harmoni dalam keadaan yang serba kekurangan. Hidup mereka cukup rukun dan bahagia walaupun dalam suasana serba kekurangan. Inilah nikmat ketenangan yang jarang diperolehi oleh orang-orang yang banyak duit.

Hidup mereka bahagia ditambah hidup ditepian pantai yang begitu indah menggamit perasaan keinsafan kepada Pencipta. Si ayah  hanyalah seorang nelayan. Si ibu pula hanyalah seorang surirumah dan pembuat kuih. Namun kedua-duanya mempunyai jiwa besar yang tidak terfikir oleh orang lain.

Hidup mereka sekeluarga amat perit. Hasil pendapatan si suami dan si isteri tidak dapat menampung lima anak-anak mereka. Namun, demi sebuah kehidupan digagahi jua hidup ini.

“Abang, petang ni kita nak makan apa?. Lauk dah habis kat dapur…”si isteri mula bersuara kegelisahan memecahkan keheningan petang yang damai.

“Goreng sajelah nasi tu dengan ikan bilis” cadang si suami seolah. Bagi dirinya biarlah berpada-pada dengan apa saja yang ada. Maklumlah sekarang ni musim tengkujuh. Bahaya ombak badai menyebabkan semua nelayan tidak turun ke laut. Jadi duitpun tak bertambah.

“Abang kena fikir cara bagaimana nak cari duit lebih! Kita semua perlu duit nak beli makan. Anak-anak pula nak sekolah. Duit yang saya buat kuih tu tak cukup bang! “ si isteri terus bersuara.

Si suami asyik memandang ke arah laut. Tergambar olehnya rezeki Allah yang terbentang luas di dalam lautan. Itulah sumber rezeki yang halal. Dia sentiasa berpegang teguh bahawa wajib dirinya untuk memberi anak dan isteri rezeki yang halal. Walaupun rezekinya sedikit, tetapi pasti ada keberkatan.

“Bang…apa yang abang mengelamunkan lagi tu! Buatlah sesuatu…” getus si isteri lagi bila melihat si suami tidak memberi apa-apa respon.

“Yah aku ni tak pandailah nak buat kerja lain. Laut itulah saja tempat aku berpencak mencari rezeki selama ini. Kalau di atas darat ni aku tak berapa pandai!” Pak Man cuba memberi penjelasan pada isterinya Mak Yah. Memang betul dia tak pandai nak buat kerja di atas darat. Selama ni pun dia sejak kecil lagi mengikut ayahnya ke laut. Jarang sekali dia bekerja di atas darat. Itupun dia cuba buat kerja ikut-ikut orang buat rumah. Tak menjadi! Tangan baku!

“Kalau macam tu saya ajelah bekerja…abang duduk dirumah basuh baju, masak, sapu rumah, sidai kain! “ Mak Yah dah tak tahan dengan gelagat suaminya. Anggapannya memang pemalaslah orang suaminya.

“Jangan macamtu. Cukuplah dengan awak buat kuih. Tak perlu kerja lain dah. Saya cubalah cari jalan lain sementara musim tengkujuh sebulan dua bulan ni. Anak-anak dah nak cuti. Paling kurang saya cuba cari untuk kita buat makan sekeluarga” biasalah suami bila dah kena cabar, pantang dicabar. Walau tak nampak lagi apa yang nak dibuat. Cabaran mesti disahut.

Petang tu selepas solat asar berjemaah di Masjid Pak Man terus menuju ke kedai kopi. Tujuan dia nak bertanya kalau-kalau kedai kopi tu memerlukan tukang basuh pinggan ke ataupun ada sebarang kerja lain untuknya. Janji kerja halal!

Singgah di kedai kopi dia ternampak kawannya Pak Mail  sedang berbual-bual kencang dengan beberapa orang yang tak dikenalinya. Nampak meriah semacam jer. Pak Man terus meluru ke meja Pak Mail duduk. Harap-harap ada kerja yang lebih bagus sedang diperkatakan oleh mereka. Maklumlah Pak Mail pun nelayan. Mesti tak turun ke laut. Duit kena cari jugak.

Teruskan membaca

PENGEMIS KASIH

PENGEMIS KASIH

Dia melempar jauh pandangannya ke pantai seolah-olah ingin membuang segala masalah yang membuku di hati. Masalah yang semestinya tidak dapat dipisahkan daripada hidup seorang insane bernama manusia. Angin sepoi-sepoi bahasa menerjah mukanya sehingga terasa bagai dibelai oleh alam dengan belaian maha lembut.

Hari ini dia bertekad untuk lari daripada hiruk pikuk Bandar yang menyesakkan dada sehingga tiada masa rehat. Hidup di Bandar hanya satu tujuan untuk menambah duit dan pendapatan.  Keluar seawal pagi dan pulang lewat senja. Itulah rutin hariannya macam robot yang telah diatur hidupnya. Kaku tiada apa-apa dalam jiwanya.

Hari demi hari dilalui dengan jiwa yang tidak tenteram. Seolah-olah hidupnya selama ini tidak beerti sangat. Deruan bunyi enjin motorbot memecahkan suasana hening di pantai petang itu. Dia inging menikmati sepenuhnya suasana senja di tepi pantai. Nun jauh di sana matahari sedang tenggelam di ufuk barat. Perlahan-lahan warnanya berubah-ubah…Jiwanya terasa cukup damai diberi kesempatan seperti hari ini.

“Jauh mengelamun wahai anak muda!” lamunannya tiba-tiba diganggu dengan sapaan seseorang yang tidak dikenali.

“Oh..pakcik . Ada apa ya? “ dia melontar persoalan. Bagaimana tiba-tiba pakcik itu boleh berani menyapanya yang tidak pernah mengenalinya sebelum ini.

“Pakcik sebenarnya dah lama memerhatikan kamu dari tadi. Macam kenal saja dengan kamu ni. Kamu dari mana ya wahai anak muda?”..pakcik itu mula mengatur soalan.

“Oh saya dari Kuala Lumpur pakcik. Kenapa pakcik pernah berjumpa dengan saya ke sebelum ini?” dia pula menyoal. Pelik benar orang tua ni. Pakaian yang sedikit selekih. Berbaju dan berkain pelikat lusuh.

“Macam pernah jumpa dengan kamu. Tapi pakcik dah lupa di mana.”

——-

Kedengaran laungan azan maghrib memecahkan kehiningan senja. Masing-masing telah berangkat pulang ke rumah dan ada yang bergegas ke masjid menunaikan solat berjemaah. Tapi masing ada insan-insan yang tidak peduli malam ataupun siang. Masih lalai dengan cara hidupnya di pelusuk bumi.

Dia masih di situ juga. Selepas solat maghrib di chalet. Dia bergegas ke tepian pantai. Seolah-olah dia benar-benar tidak ingin melepaskan suasana pantai yang mendamaikan. Disedut-sedutnya dalam-dalam nafasnya dan dihembus perlahan-lahan. Oh sungguh segar dan membahagiakan! Kalaulah dia perolehi ini sejak dulu lagi.

Sejak ibubapanya berpindah dari Kelantan ke Kuala Lumpur, dia telah hidup dalam hiruk pikuk suasana Kota. Dia bukanlah seorang budak yang baik. Sentiasa berfoya-foya bersama-sama rakan di supermarket dan kadang-kadang berani juga dia singgah di NightClub. Itulah budaya yang semakin subur di kalangan orang muda. Kalau tak merempit, macam-macam lagi gaya hidup orang muda yang diselongkarinya. Hinggalah satu ketika dia dikejutkan dengan satu mimpi yang telah mengubah 180 darjah kehidupannya.

“ Amir…apa yang dimenungkan lagi tu. Engkau dah ok ke? Esok kita dah nak balik KL. Kau macam nak duduk lama lagi kat sini jee“ Malik kawannya  orang Terengganu yang sudi membawa dia berjalan-jalan di Terengganu.

“Aku masih tak boleh lupakan peristiwa hari tu! Masih terngiang-ngiang lagi dalam fikiranku. Aku rasa aku nak sambung cuti dalam dua tiga hari lagi kat sini.” Dia tak dapat menipu diri sendiri. Paling kurang jika dia masih di sini dia rasa ada satu ketenangan.

“Emm…sebenarnya apa yang dah terjadi pada kau Mir. Asyik-asyik itulah yang engkau sebut-sebut. Tapi bendanya engkau tak terus terang. Macamana aku nak tau!” Malik macam naik angin sikit. Bagi Malik sia-sialah dia bawa Amir bercuti di kampungnya. Alih-alih tak dapat menolong selesaikan juga masalah kawannya ini.

“Bukan macamtu Malik. Aku tak dapat ceritakan lagi buat masa sekarang ni. Bila masanya aku akan ceritakan pada kau.”

——-

Pagi itu dia bergegas menuju ke masjid tempat pakcik itu menumpang teduh. Baginya pakcik itu ada satu kelainan dan rahsia yang tersurat daripadanya. Dia juga ingin menceritakan kejadian aneh yang telah menimpanya sebelum dia datang bercuti.

Waktu dia tiba di masjid, dilihatnya pakcik itu sedang membersihkan laman masjid dengan begitu tekun sekali. Kadang-kadang sampai membongkok hampir rebah kerana dek bersungguh-sungguh benar dia menyapu dan meniliti takut-takut ada tahi cicak yang bertempek ke sejadah dan saf-saf solat.

Dia hanya memerhati dari jauh gelagat pakcik itu. Walaupun sudah tua, namun riak-riak wajah pakcik tersebut seolah-olah menunjukkan dia begitu kuat dan tabah.

“Wahai anak muda ada apa kamu datang ke sini?”

“Saya ingin meminta sedikit nasihat daripada pakcik!”

“Nasihat apa wahai anak muda. Aku sendiri tiada apa-apa.”

Itulah yang bermain-main difikirannya. Pakcik itu begitu merendah diri. Walhal dia cukup yakin ada sesuatu yang ada pada pakcik tua ini yang mampu meleraikan masalah yang dihadapinya sejak dua tiga minggu yang lepas.

——— Teruskan membaca

“Muntahlah atas tangan Amid.”

“Muntahlah atas tangan Amid.”
Cerpen ini saya terima melalui email seorang sahabat.

Ambillah pengajaran dan iktibar.
17 tahun dulu.

PETANG itu, di serambi rumah usang milik keluarga kami di Kuala Terengganu, saya duduk bersila berhadapan dengan adik bongsu, Amid atau nama sebenarnya Syed Mohammad Nazri Syed Bidin.

“Kenapa kau nak berhenti sekolah?”

soal saya.

Amid menundukkan kepala dan membisu.

Saya tidak puas hati. Sekali lagi saya ulang soalan yang sama.

“Amid tak nak sekolah sebab nak jaga emak.
Amid nak jaga emak sampai akhir hayat,”

jawab Amid dengan lembut, tetapi tegas.

Saya tersentak mendengar jawapan Amid.

“isshhh. betul ke budak ni?
Baru darjah enam, masa seronok budak-budak pun masih belum habis,”

hati saya berkata kata.

“Cakap betul-betul dengan abang. Kenapa tak nak sekolah? Ada budak jahat kacau ke?”

pujuk saya lagi.

Saya tidak mahu Amid berhenti sekolah kerana tidak tahan dengan gangguan budak-budak nakal.

“Betul bang, Amid tak tipu. Amid tak nak sekolah sebab nak jaga emak.
Nanti kalau Amid belajar pandai-pandai, kena duduk jauh dari mak. Amid tak nak tinggalkan mak,”

katanya separuh merayu.

Melihat kesungguhannya, saya jadi buntu. Nampak gayanya, Amid tidak bergurau.

“Betul ke ni?”

soal saya masih tidak percaya.

“Betul,”

balas Amid pula tanpa ragu ragu.

“Suka hati adiklah,”

kata saya selepas lama termenung.

Mendengar jawapan saya, Amid tersenyum lalu meminta izin untuk masuk ke dalam rumah.

Saya termenung di serambi. Kata kata Amid itu benar-benar memberi kesan terhadap jiwa saya. Kecil-kecil lagi sudah ada kesedaran mahu berbakti kepada emak.

Tetapi, peristiwa itu berlaku 17 tahun dulu. Kini Amid sudah dewasa, umur pun sudah mencecah 29 tahun.
Saya tidak lagi ragu-ragu terhadap Amid. Memang betul, Amid tidak mahu bersekolah dulu kerana mahu menjaga emak.
Amid tidak bergurau. Amid telah membuktikan kepada saya dan adik beradiknya yang lain, memang dia ikhlas mahu menjaga emak.

Memang tidak dapat dinafikan, di antara kami Sembilan beradik, Amidlah anak yang paling taat terhadap emak. Tingkah lakunya, tutor katanya, begitu tertib ketika bersama emak atau orang yang lebih tua darinya. Seumur hidup, saya dan adik-beradik lain tidak pernah melihat Amid bersikap atau bercakap kasar terhadap emak.

Apa saja keputusan atau kehendaknya, Amid akan merujuk kepada emak terlebih dahulu.
Emaklah yang akan memutuskan. A kata emak, A jugalah katanya. Hitam kata emak, hitamlah kata Amid.
Saya sendiri, termasuk adik beradik lain tidak mampu untuk bersikap seperti Amid.

Pernah juga saya mengajak Amid bekerja di Kuala Lumpur mencari rezeki di sana, tetapi dia menolak.

Katanya,

biarlah dia tinggal bersama emak.

“Kalau semua pergi, sapa nak jaga emak?
Sapa nak uruskan lembu kambing? Kakak?
Dia perempuan.. Mana larat buat kerja yang berat-berat.
Lagipun takkan nak biarkan rumah ni tak ada lelaki?”
Teruskan membaca

Cerpen : Keinsafan Seorang Anak

Cerpen : Keinsafan Seorang Anak

Mintak komen anda semua.

Penulis : Amin Al-Kalantani

Pada suatu pagi yang bening ketika insan bangkit daripada tidur untuk menunaikan solah subuh, terdapat sekeluarga yang masih dalam kecelaruan dan penuh dengan misteri. Keluarga tersebut ialah kepunyaan Encik Hasyim dan Puan Hasmah bersama dengan anak tunggalnya yang dikasihi, Amir Syah.

“Bang tengoklah anak awak ni!” jerit Pn Hasmah pada suaminya yang sedang berada di ruang tamu. En Hasyim yang sedang membelek buku-buku pejabatnya bergegas ke bilik anaknya.

“Apahal pulak dengan anak kita ? Awak  ni betul-betul mengejutkan saya!” dia cuba mendapatkan kepastian daripada Pn. Hasmah.

“Hah tengoklah anak awak ni. Malas benar dia nak pergi sekolah! Dah pukul 7.30 pagi masih dalam kain selimut” Puan Hasmah kelihatan kesal dan kecewa di atas perlakuan anak tunggalnya, Amir Syah. Sikap Amir semasa sekolah rendah masih terbawa-bawa hinggalah dia sudah berada di tingkatan 5. Muka Encik Hasyim mula berubah. Merah padam! Langkah garang diatur segera ke katil anaknya yang sedang asyik melayan tidur.

“Amir, bangun! Kau tak tahu ke tahun ni kau nak ambik SPM? Nak jadi apa engkau ni?” tengking Encik Hasyim dengan bengis sambil menarik kuat selimut anaknya. Dia kelihatan kurang senang dengan perangai anaknya yang masih belum berubah-ubah. Amir selalu sahaja ponteng dan malas ke sekolah.Entahlah, mungkin perangainya ini dan sebati dalam diri anak tunggalnya ini.

“Alah ayah nie……Tak sportinglah! Tak pergi ke sekolah jarang-jarang tu biasalah!” Amir menarik kembali selimutnya dan tidur membelakangi ayahnya tanpa memberi respond yang diharapkan. Encik Hasyim mengeleng-ngeleng kepala dan melangkah ke arah Puan Hasmah dengan perasaan berserabut. Dia seperti hilang punca. Kalau nak diikutkan hati maunya menempeleng Amir tapi…….tak sampai hati pula. Dia cuba mengcongak hari-hari yang anak tunggalnya tidak pergi ke sekolah. Sudah banyak!…..Entah seminggu atau sebulan….

“Macamana nak buat ni bang? Takkan nak biarkan begini sahaja! Fikirkanlah cara nak buat..”soal Puan Hasmah kepada suaminya mengharap agar ada satu tindakan drastik terhadap anak tunggal mereka. Kerut-kerut kekesalan jelas terpapar pada wajahnya. Sebelum ini dia yang terkenal sebagai Setiausaha Persatuan Wanita sibuk ke sana kemari dengan mesyuarat. Duduk di rumah pun kadang-kadang sahaja. Masa tak menentu. Anaknya tidak diurus langsung hanya diberikan wang sebagai bekalan. Lebih parah lagi Encik hasyim yang juga selaku ketua keluarga sibuk dengan syarikatnya. Tiada masa baginya untuk bersama dengan anak dan isterinya di rumah.

Duka mula bercambah


“Ini semua salah awak. Asyik sangat dengan mesyuarat! Anak kita terbiar tanpa pengawasan. Awak tak ambil peduli langsung dengan anak kita!” bentak En. Hashim cuba menunding kesalahan kepada isterinya.

“Ewah, ewah…pandai awak menunding jari kepada saya seorang. Awak cuba tilik diri awak. Banyak mana yang awak ada kat rumah?!” Pn. Hasmah tidak mahu beralah. Baginya sikap anaknya Amir, tidak boleh di salah seratus peratus kepadanya. Suaminya juga sepatutnya juga dipersalahkan.

“Ah…bisinglah rumah ni!” bentak Amir bingkas bangun dari tidur. Dia lantas mencapai baju dan seluar jeansnya. Melilau mencari kunci motorsikalnya.

“Amir! Kau nak kemana tu?..ayah tak habis cakap lagi..kau dah lari. Apa nak jadi engkau ni Amir!” En.Hashim mengeleng-ngeleng kepala kekesalan. Salah dia juga tak ambil perhatian langsung dengan anak tunggalnya. Bagi dirinya, apa yang penting dapat bagi duit dan kemewahan kepada anak kesayangannya sudah mencukupi. Yang lain serah kepada dirinya sendiri nak menentukan jalan kehidupannya.

Ajal Maut di Tangan Tuhan

“Amir….ayah dan ibu terpaksa menghadiri satu lawatan ke luar negara. Amir jaga diri baik-baik tau. Dengar cakap nenek. SPM sudah dekat.  Jangan main-main.” Pesan Pn. Hasmah kepada anaknya Amir.

“Mak…mak tolong nasihat-nasihatkan lah Amir tu…kami dah tak tahu macamana cara nak ubah sikap dia…”Rayu Pn.Hasmah kepada ibunya, Mak Kiah.

“Mah…melentur buluh biar dari rebungnya lagi..Kalau dah besar panjang susah kita nak melenturnya…Kau dan Hasyim kena banyak berdoa lepas solat. Ni, aku lihat kau berdua culas benar nak solat. Kadang-kadang buat, kadang-kadang terlepas! Dah tu pula nak pergi bersiar-siar ke luar negara. Anak dibiarkan!”..Mak Kiah berleter kepada anaknya. Terasa juga kekesalan dalam dirinya. Anaknya Hasmah juga tidak berjaya dididik dengan baik.

Teruskan membaca